Proses Acara Eksekusi

Proses Acara Eksekusi

Proses Acara Perkara Perdata Eksekusi

EKSEKUSI GROSSE AKTA

  1. Menurut pasal 1224 HIR/pasal 258 R.Bg ada dua macam grosse yang mempunyai kekuatan eksekutorial, yaitu grosse akta pengakuan hutang dan grosse akta hipotik.
  2. Yang dimaksud dengan grosse adalah salinan pertama dari akta otentik. Salinan pertama ini diberikan kepada kreditur.
  3. Oleh karena salinan pertama dari akta pengakuan hutang yang dibuat oleh Notaris mempunyai kekuatan eksekusi, maka salinan pertama ini sengaja diberi kepala/irah-irah yang berbunyi "Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa". Salinan lainnya yang diberikan kepada debitur tidak memakai kepala/irah-irah.
  4. Aslinya, yang disebut minit, yang akan disimpan oleh Notaris dalam arsip, juga tidak memakai kepala/irah-irah.
  5. Grosse akta pengakuan hutang yang berkepala "Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa", oleh Notaris diserahkan kepada kreditur, untuk, apabila dikemudian hari diperlukan, langsung dimohonkan eksekusi kepada Ketua Pengadilan Negeri.
  6. Orang yang mengaku berhutang, yaitu debitur, diberi juga salinan dari akta pengakuan hutang itu, tetapi salinan yang diserahkan kepada debitur tidak memakai kepala "Demi Keadilan Berda sarkan Ketuhanan Yang Maha Esa".
  7. Grosse Akta Pengakuan Hutang dapat digunakan khusus untuk kredit Bank berupa Fixed Loan. Jadi untuk Fixed Loan, Notaris dapat membuat akta pengakuan hutang dan melalui grossenya yang berirah-irah "Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa" yang dipegang oleh kreditur, yaitu bank. Bank dapat mengajukan permohonan eksekusi kepada Ketua Pengadilan Negeri yang bersangkutan.
  8. Eksekusi berdasarkan Grosse akta pengakuan hutang mengenai Fixed Loan ini, hanya bisa dilaksanakan, apabila debitur sewaktu ditegur, membenarkan jumlah hutangnya itu.
  9. Apabila debitur membantah jumlah hutang tersebut, dan besarnya hutang menjadi tidak fixed, maka eksekusi tidak bisa dilanjutkan dan kreditur, yaitu bank harus mengajukan tagihannya melalui suatu gugatan. Dalam hal ini, apabila syarat-syarat terpenuhi, putusan dapat dijatuhkan dengan serta merta.
  10. Menurut pasal 14 Undang-undang Pelepas Uang, (geldschieters ordonantie, S.1938-523), Notaris dilarang untuk membuat akta pengakuan hutang dan mengeluarkan grosse aktanya untuk perjanjian hutang-piutang dengan seorang pelepas uang. Pasal 224 HIR, pasal 258 RBg, tidak berlaku untuk grosse akta semacam ini.
  11. Yang dimaksud dengan grosse akta pengakuan hutang yang diatur dalam pasal 224 HIR, pasal 258 RBG, sebenarnya adalah sebuah akta yang dibuat oleh notaris antara orang biasa/Badan Hukum yang dengan kata-kata sederhana yang bersangkutan mengaku berhutang uang sejumlah tertentu dan ia berjanji akan mengembalikan uang itu dalam waktu tertentu, misalnya dalam waktu 6 (enam) bulan. Bisa ditambahkan, dengan disertai bunga sebesar 2 % sebulan.
  12. Jadi yang dimaksud jumlahnya sudah pasti dalam akta pengakuan hutang itu, bentuknya sangat sederhana dan tidak dapat ditambahkan persyaratan-persyaratan lain, apalagi yang berbentuk perjanjian.
  13. Dalam praktek banyak terjadi penyalahgunaan Perjanjian kredit bank rekening koran dengan plafond kredit, perjanjian jual-beli dengan hak membeli kembali, yang dituangkan dalam akta pengakuan hutang, sudah tentu tidak bisa dieksekusi langsung.
  14. Grosse akta pengakuan hutang yang berkepala "Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa" yang dipegang oleh kreditur, dalam hal debitur melakukan ingkar janji, dapat langsung dimohonkan eksekusi kepada Ketua Pengadilan Negeri yang bersangkutan.
  15. Ketua Pengadilan akan segera memerintahkan Jurusita untuk memanggil debitur untuk ditegur.
  16. Eksekusi selanjutnya akan dilaksanakan seperti eksekusi atas putusan Pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.

EKSEKUSI JAMINAN HIPOTIK

Pasal 7 Peraturan Menteri Agraria No. 15 Tahun 1961 menyatakan:

  1. Salinan dari Akta yang dimaksud dalam pasal 4 ayat 2 (yang dimaksud adalah akta pembebanan hipotik yang dibuat oleh PPAT) yang dibuat oleh Kepala Kantor Pendaf taran Tanah, dijahit menjadi satu oleh pejabat tersebut dengan sertifikat hipotik, crediet verband yang bersangkutan dan diberikan kepada kreditur yang berhak.
  2. Sertifikat hipotik dan crediet verband, yang disertai salinan akta yang dimaksud dalam ayat 1 pasal ini, mempunyai fungsi sebagai grosse akta hipotik dan crediet verband, serta mempunyai kekuatan eksekutorial sebagai yang dimaksudkan dalam pasal 224 HIR/258 RBg serta pasal 18 dan 19 Peraturan tentang credietverband (S. 1908-542).

 

Pengumuman

Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Pengumuman Lelang Bongkaran Nomor: W14.U.11/1214/PL.01/10/2017

Selengkapnya...


Laporan dan Masukan Teknis Permasalahan Aplikasi SIPP Pengadilan Negeri

Selengkapnya...


Penjelasan Pelaksanaan Akreditasi

Selengkapnya...


Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan DIPA 03 TA.2016

Selengkapnya...


PENGUMUMAN TENTANG SELEKSI TERBUKA PENGISIAN JABATAN PIMPINAN TINGGI (JPT) MADYA (ESELON I.a) SEKRETARIS MA TAHUN 2016

Selengkapnya...


Jadwal Sidang hari ini

Jadwal Sidang Pengadilan Negeri Blitar


Tanggal 17 Nopember 2017

Link Terkait

Mahkamah Agung RI
Website Resmi Mahkamah Agung Republik Indonesia

Badilum
Website Resmi Badan Peradilan Umum

PT Jawa Timur
Website Resmi Pengadilan Tinggi Jawa Timur

Kejaksaan Negeri Blitar
Website Resmi Kejaksaan Negeri Blitar

Pemkot Blitar
Website Resmi Pemerintah Kota Blitar

Pemkab Blitar
Website Resmi Pemerintah Kabupaten Blitar

SIWAS MA-RI
Aplikasi pengaduan yang disediakan oleh Bawas MA-RI